Sabtu, 17 September 2011

Cara Tepat Untuk Memutuskan Hubungan Tanpa Status

Putus cinta tetap saja sulit, meski Anda tidak benar-benar menempatkan urusan kencan dengannya sebagai prioritas. Sulit mengakhiri hubungan dengan seseorang ketika Anda hanya kencan dengannya sesekali saja.
Memutuskan hubungan cinta tetap saja sebuah keputusuan yang berat, meskipun Anda tidak benar-benar menempatkan urusan kencan dengannya sebagai prioritas. Meskipun begitu, sangat sulit untuk mengakhiri sebuah hubungan dengan seseorang ketika anda hanya kencan dengannya untuk beberapa kali saja.


Lantas, apakah lebih baik diam lalu menghilang dari pada menyatakan putus pada si dia yang hanya kekasih tanpa status? Mari menimbang pro dan kontra dari kedua pilihan tersebut:

Diam dan menghilang
Anda memilih berhenti menelpon, menemui, dan juga mengirimkan pesan teks padanya. Sisi positifnya, Anda tidak perlu canggung mengatakan kepada seseorang bahwa Anda tidak ingin melihatnya lagi setelah kencan beberapa kali. Si dia pasti bisa menangkap petunjuk yang Anda sampaikan.

Sementara sisi negatifnya, Anda adalah orang yang pengecut dan pasti belum dewasa. Anda membuat si dia bertanya-tanya mengapa Anda pergi begitu saja; kapan dan di mana dia telah melakukan kekeliruan.

Putuskan langsung
Anda memintanya untuk bertemu di suatu tempat atau kalau tidak, Anda mengirimkan e-mail untuk menyatakan kata putus. Sisi positifnya, Anda cukup dewasa untuk mengakhiri semuanya. Ketegasan ini membuat Anda tidak perlu canggung saat bertemu dengan si dia yang tidak pernah Anda hubungi dan temui lagi. Anda punya harga diri di matanya.

Sedangkan sisi negatifnya, setiap orang tidak suka ditolak. Karena itu, menolak orang adalah hal yang sulit. Rasanya mungkin tidak nyaman dan akan membuat Anda menjadi orang yang menyebalkan, setidaknya untuk saat itu saja.

Solusi terbaik
1. Tunggu sampai dia menghubungi Anda. Jika tidak, maka Anda beruntung dan pilihan diam lalu menghilang adalah yang terbaik.

2. Jika dia menghubungi Anda setelah sekian lama menghilang, Anda harus merespons. Katakan sesuatu seperti, "Hubungan ini bukan apa yang saya cari sekarang" atau "Maaf, aku senang telah berkencan denganmu, tetapi aku tidak berpikir kita harus bertemu lagi."

Mungkin si dia tidak akan pernah menghubungi Anda lagi, atau memberikan jawaban hanya berupa, "Ok…" dan suasana menjadi kaku untuk sekian detik. Tapi kemudian, semuanya akan berakhir dan Anda tidak akan perlu merasa bersalah setiap kali bertemu dengannya. Tak perlu menjelaskan alasannya, karena dia pasti tidak mau mendengar. Cukup katakan dengan pendek, tapi tetap manis.[langitberita.com]
ZonaSemu,
Jangan Lupa Di Like Ya Gan...


Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar