Kamis, 18 Agustus 2011

10 Jurnalis Foto Terbaik Sepanjang Masa

ZonaSemu, Ada banyak pewarta foto atau foto jurnalis di luar sana. Berbagai sumber-sumber online untuk foto dan munculnya jutaan fotografer amatir telah membuat menjadi beberapa prestise dan status yang digunakan sebagai foto jurnalistik. Namun, masih banyak orang yang tidak mengerti bahwa foto jurnalistik adalah kelanjutan tentang menangkap sebuah cerita dan menyampaikan pesan kepada orang-orang, dari hanya sekedar tampilan sebuah gambar. Itu adalah sebuah gagasan yang tidak akan pernah mati. 
Inilah 10 jurnalis foto terbaik sepanjang masa. Mereka adalah orang-orang yang menerjang kehidupan mereka sendiri, berurusan dengan traumatik, dan itu dilakukan untuk membawa cerita bagi orang-orang seperti saya dan anda, dan berbagi kenangan trauma, kemenangan dan kesengsaraan.

Robert Capa
Robert Capa 
Ia sering dianggap sebagai fotografer perang yang paling berhasil sepanjang masa. Capa lahir di Budapest pada tahun 1913 dan merupakan jurnalis foto perang yang meliputi lima perang secara total. Ia terlibat dengan perang saudara di Spanyol, perang di Indo-cina, Perang Sino-Jepang Kedua, Perang Dunia II dan Perang Arab – Israel pada tahun 1948. Capa dikenal karena seringkali menjatuhkan diri dari aspek teknis fotografi dalam menangkap foto paling dramatis. Ia diingatkan atas karyanya saat ia mendarat di pantai Omaha dengan tentara AS dan foto menakjubkan lainnya bahwa ia bertahan di Indocina, meskipun ia tidak membuat rumah setelah menghadapi ranjau darat. Karyanya menginspirasi, abadi dan tidak kekurangan yang luar biasa. Ia adalah pendiri Magnum Photo bersama dengan jurnalis foto Henry Cartier-Bresson.

Henry Cartier-Bresson
Henri Cartier-Bresson 
Henry Cartier-Bresson adalah seorang jurnalis foto Perancis yang lahir pada Agustus 1908. Ia termasuk pendiri dari Magnum Photo dan berhasil bertahan hidup hingga kini. Ia juga sering dianggap sebagai bapak dari foto jurnalistik dan salah seorang yang pertama kali bekerja dengan format 35 mm. Cartier-Bresson terinspirasi dengan gaya pelaporan kehidupan nyata yang menjadi begitu populer selama bertahun-tahun. Karyanya yang paling mengesankan adalah tentang Perang Sipil Cina dan foto-foto yang dihasilkan dari pemakaman Gandhi pada tahun 1948. Pemahaman tentang orang yang berbeda dan kemampuan sempurna untuk menangkap momen dan menceritakan keseluruhan kisah belum tertandingi.

Robert Frank
Robert Frank 
Ia lahir di Swiss pada tahun 1924 dan paling diingat dalam buku fotografi yang disebut “Amerika”, yang diproduksi pada tahun 1958. Buku itu sendiri disangkal telah berpengaruh setelah perang berakhir. Frank sering disebut sebagai versi baru, modern de Tocqueville karena sinis dan mendalam melihat masyarakat Amerika dan bagaimana hal itu berkembang. Setelah itu Frank bereksperimen lebih dengan manipulasi foto dan video daripada tongkat untuk bekerja di lapangan. Namun, buku yang ditanamkan dalam sejarah dan merupakan simbol sejati foto jurnalis yang terbaik.

Dorothea Lange
Dorothea Lange 
Depresi adalah saat yang sangat keras di Amerika dan tidak ada yang didokumentasikan selain oleh Dorothea Lange. Lange lahir pada tahun 1895 di Amerika Serikat dan meski ia pindah dan melakukan pekerjaan lain, namun foto-foto masa depresi didefinisikan sebagai kemampuan Lange sebagai wartawan foto. Lange diabadikan dalam Hall of Fame di California pada 2008 setelah karyannya ditampilkan dalam pameran di seluruh dunia. Foto-fotonya menampilkan kehidupan realitas yang keras dari depresi serta pekerjaanya dari Perang Dunia II yang melibatkan penahanan pihak Jepang.

James Nachtwey
James Nachtwey 
Ada banyak fotografer dan ahli jurnalisme yang menganggap James Nachtwey adalah jurnalis foto yang terbaik hingga hari ini. Ia lahir pada tahun 1948 dan salah satu jurnalis foto Amerika yang paling berpengaruh yang pernah ada. Ia secara berturut-turut meraih medali emas Robert Capa sebanyak 5 kali. Ia bahkan terluka oleh granat saat pelapaoran untuk majalah Time pada tahun 2003. Kemampuannya untuk menyampaikan pesan yang sangat kuat hanya melalui satu foto yang menginspirasikan sebuah film “War Photographer” hingga memenangkan penghargaan Academy Award untuk film dokumenter terbaik. Bahkan ketika foto-fotonya seputar topik yang mengerikan atau suatu persoalan, Nachtwey dapat menemukan cara untuk membuat mereka terlihat cantik dan inspirasional.

Zoriah Miller
b5 
Zoriah Miller adalah salah satu jurnalis yang paling terkenal dan populer dari abad ke-21. Ia lahir pada tahun 1976 dan telah diberi label eksklusif sebagai fotografer perang. Miller memulai karirnya dengan bekerja untuk bantuan kemanusiaan dan menyediakan bantuan penanggulangan bencana kepada negara-negara berkembang. Setelah bertahun-tahun bekerja ia kembali menekuni fotografi dan bekerja sebagai freelance. Foto-fotonya menggambarkan kehidupan sekitar jalur Gazza, Irak, Afghanistan telah diterbitkan ke seluruh dunia. 

Don McCullin
Don McCullin 
Ia lahir pada tahun 1935 di London dan salah satu jurnalis foto yang paling dihormati. Ia selalu dikenang karena dekat dengan kehidupan masyarakat bawah yang berbeda dan fokus secara mendalam pda masyarakat miskin dan tertindas. Ia memulai karir pada tahun 1959 dan membuat nama instan untuk dirinya sendiri dengan foto geng di London. dalam hal fotografi perang karyanya selama Perang Vietnam dianggap beberapa foto jurnalistik paling kuat yang pernah dilakukan. Bahkan, dengan fotonya memaksa pemerintah Inggris untuk menolak akses untuk menutupi Perang Falklands. Penggemar McCuliin sering menceritakan kisah pada tahun 1968 ketika kameranya melindungi dari peluru yang dimaksudkan untuk membunuhnya.

Eugene Richards
Eugene Richards 
Lahir pada tahun 1944 di Massachusetts dan termasuk salah satu jurnalis foto Amerika terbaik. Ia mencatat bekerja untuk dokumenter dan fokus pada acara yang dimaksudkan untuk mendatangkan kesadaran sosial. Banyak orang telah diklasifikasikan sebagai karyanya yang sangat pribadi dan keras, dan sebagian besar foto-fotonya dapat ditemukan dalam sejumlah koleksi populer. Salah satu publikasi paling terkenal adalah “Few Comforts or Surprises” pada tahun 1973 yang menempatkan wajah kemiskinan Amerika. 

Luc Delahaye
Luc Delahaye 
Ia adalah fotografer zaman baru Perancis yang terbebas dari batasan-batasan fotografi hitam-putih dan menemukan cara untuk menggambarkan rincian yang kaya akan situasi melalui warna yang cerah. Ia cenderung mengambil pendekatan dokumenter, tapi kemudian memadukan dengan sentuhan yang tak diragukan lagi dan sering dramatis. Karirnya sebagai jurnalis foto dan ikut bergabung dengan Magnum Photo dan Newsweek Magazine. Ia sering keluar dari tempat-tempat seperti Rwanda, Libanon dan Chechnya.

William Eugene Smith
William Eugene SmithJurnalis foto lainnya dari Amerika, William Eugene Smith, lahir pada tahun 1918 di Kansas dan berdiri keluar dari fotografer lain karena sikap profesional dan komitmen yang tak tertandingi untuk karyannya. Dia menolak bahkan mengambil gambar yang menurut ia tidak sempurna dan diterbitkan sisi lain dari Perang Dunia II. Dia akan dikenang karena esai foto mendalam tentang topik-topik seperti keracunan merkuri di Jepang, Lembaga Kejiwaan, dan kemanusiaan yang berurusan dengan Afrika. 
Meski ada argumen yang menyatakan bahwa foto jurnalistik adalah sebuah perdagangan yang mengangkat tema sengsara dan lainnya, ini membuktikan betapa sebuah hal lebih dari sekedar gambar. Banyak fotografer dapat mengambil gambar besar, tetapi membuutuhkan bakat khusus untuk benar-benar menempatkan makna, keyakinan dan inspirasi ke dalam satu foto tunggal. 

Ini 10 jurnalis foto terbaik sepanjang masa yang memiliki mata bahwa untuk arti yang lebih dalam dan kemampuan untuk menangkap masyarakat dalam satu gambar memang tidak bisa disejajarkan. Foto mereka menginspirasi, pekerjaan mereka akan selalu diingat, dan mereka adalah contoh klasik dari Foto Jurnalis (Photojournalism).


Jangan Lupa Di Like Ya Gan...


Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar